Dayang Deno | Personal blogger dan pencinta dunia seni lukis

Biasanya Macam Ni


Kan...

Biasanya macam nilah wajah orang bila deno sebut Lupus.. Hihik.. Sebab  tulah sampai sekarang pun deno cakap tentang Lupus.. Just for awarenes act... Ramai masih tak tahu

Sekarang pun aada lagi yang pelik dan berkerut bila deno tanya what Lupus is.... 

Kenangan Itu # 13

Wad KK1

Institut Pediatrik

Yr 2001

"Okey dayang, sekejap lagi dialisis kan.. Rehat cukup-cukup" pesan Dr. Lim lantas berlalu.

"Terima kasih doktor..."

Aku berterima kasih pada doktor dengan senyuman tawar. Sebenarnya aku tiada mood kerna aku masih demam, tapi sebagai tanda terima kasih pada doktor yang banyak berjasa pada ku, aku tidak lupa untuk senyum padanya setiap kali dia datang untuk melihat keadaan aku. 

Aku hanya menjamah sekeping roti dan secawan milo. Entah mengapa seleraku hilang, aku bagaikan tiada nafsu untuk makan. Bila dipaksa barulah aku makan, itu pun kerna aku perlu makan ubat dan perutku tidak boleh dibiarkan kosong.

Makin hari, aku semakin kurus. Berat aku juga semakain susut.. Bagi aku, dah boleh mengalahkan cicak! Cicak pun aku rasakan tak kurus seperti aku ni! Hurmm... Tiba-tiba ingat pula aku pada kakak-kakak aku, apa khabar agaknya kakak-kakak kesayanganku ....

Ku lihat kanan kiri lenganku, bengkak lebam biru kerna bekas dicucuk jarum. Sedih pula aku lihat lengan aku, dah tiada rupa lengan..

"Kesian betul wahai kau lengan, tuan kau ni pun satu, kenapa tak kuat sikit" aku mngomel sendirian sambil aku gosok dan belai perlahan-lahan lenganku

Aku kembali baring..

Ku renung kipas di siling.. Melihat ia berputar, umpama masa yang terus berlalu.. Berbulan-bulan aku di sini, kesihatanku pula semakin hari, makin merosot. Banyak masa kuhabiskan dengan rawatan, namun tidak ada pula perubahan padaku.

 Steroid bertambah, ubat-ubatan lain juga bertambah, harapan aku untuk pulang awal dari hospital nampaknya tinggal harapan.. Dengan keadaan aku sekarang yang terpaksa melalui rawatan heamodialisis, satu tiub dipasangkan di leher aku. Pada mulanya agak sakit, pedih.. Selepas beberapa hari, aku dah okey denga tiub tersebut.

Sebenarnya, aku tidaklah faham sangat.. Maklum sahaja, apalah yang aku tahu dengan umur aku 12tahun ini.. Apa yang aku faham, aku perlu menjalani rawatan ini memandangkan keputusan darah aku tidak baik, dan penyakit aku iaitu SLE sekarang sangat aktif...

Aku ada terdengar Dr. Lim memberitahu abah, SLE telah meyebabkan buah pinggang aku gagal berfungsi sepenuhnya. Rawatan chemo iaitu cyclophasphamide yang aku jalani setiap bulan pun tak memberi kesan dan doktor terpaksa menghentikan rawatan chemo tersebut. 

Sekarang, inilah pengganti kepada rawatan chemo tersebut, heamodialisis. Rimas sungguh aku dengan tiub di leher aku ni, aku nak tidur agak susah.. Aku berjalan dah macam robot, nak menoleh ke kiri dan kanan pun perlu perlahan-lahan, sangat tidak selesa... Hurmm

Mujurlah di Institut Pediatik, wadnya berlainan dan selesa. Satu katil untuk penjaga/ ibubapa dan satu katil untuk pesakit, katil bersebelahan. Tidak seperti hospital lain yang katil hanya disediakan untuk pesakit. 


xxxxx


Sebenarnya, inilah kali kedua aku dengan rawatan heamodialisis. Pertama kali dulu, ketika aku mula-mula didiagnose dengan SLE, iaitu dua tahun yang lalu.

Ngeri pula bila diingat kembali, 4 bulan di hospital... Seksanya rawatan hanya Tuhan yang tahu, macam-macam telah aku rasa, kadang-kadang aku rasa seperti bahan uji kaji, sejujurnya aku pun hairan kenapa aku masih tak sembuh walaupun telah banyak rawatan aku lalui....

Aku cemburu dengan rakan-rakan yang bersama satu wad dengan aku, seorang demi seorang telah dibenarkan pulang. Aku? Bila aku boleh pulang? Aku rindu, rindu nak pulang ke rumah di terengganu, aku rindu nak ke sekolah... Aku rindu segalanya..

Mataku aku terasa hangat lagi......

Aku tak suka rasa ini tapi.....

Allah.... aku ingin sembuh.. aku rindu... aku ingin pulang... aku tertanya-tanya sampai bila aku di sini? sampai bila aku perlu melalui semua ini lagi? 


xxxxx


"Amboi dayang, jauhnya termenung... jom ke bilik HD?" ajak kak Amalina menghentikan lamunan aku

Kak amalina, nurse yang kuanggap seperi kakakku sendiri. Dia sangat baik hati dan penyayang..


"Abah mana? Nak tunggu abah?" tanya kak Amalina

"Ermm abah ke kantin tadi, takpelah kak... Jom" baru aku ingat abah ke kantin sebentar tadi.. Ermm lama pula abah ke sana. 

Aku turun dari katil dibantu oleh kak Amalina. Dia sedia maklum aku agak lemah, dengan badan yang semakin melidi, tanaga aku agak kurang. Tapi mujurlah aku dapat juga berjalan walaupun perlahan.

Turun dari katil, aku lihat baby Chong Ko Hong berdiri di pagar katil tersenyum comel dan bercakap pelatnya.. Dia menegur aku... Walaupun aku tak faham, aku gembira melihat kanak-kanak kecil itu menyapa aku.

"Bye bye Chong Ko Hong, kakak nak pergi dialisis sekejap ya" aku senyum

Kami seperti kawan baik di dalam bilik ini, dialah kawan aku walaupun dia masih bayi yang baru pandai berjalan. Aku kenal baby Chong Ko Hong semasa aku mula-mula didignose dengan SLE. Dia sakit sejak dilahirkan dan dia di hospital lebih lama daripada aku. Dia bayi paling comel dan tabah pernah aku jumpa. Aku kagum dengan ketabahan bayi sekecil itu.. 

Aku yang berusia 12tahun ini pun tak tahan dengan pelbagai rawatan yang menyakitkan, apatah lagi dia baru berusia setahun. Kuat betul si kecil Chong Ko Hong.

Aku berjalan dipimpin kak Amalina, perlahan-lahan dan gaya jalanku umpama robot... Tambahan dengan tiub dileherku, hujung tiub diikat di kepala. Tidak termasuk jarum di tangan kanan dan kiri aku ini, agak rimas sebenarnya. Setiap pergerakan aku mesti berhati-hati.

 Di sini, semuanya kanak-kanak, dari usia satu sebulan hinggalah sebaya aku. Kadang-kadang aku rasa seperti alien diperhatikan kanak-kanak kecil yang lain.. Agaknya mereka pelik melihatkan apa yang terikat di kepala aku.. Aku tersenyum sendiri.....

Ermm.. hari ni hanya dua pesakit yang menjalani rawatan HD dan aku adalah salah seorang peskait tersebut. Aku terus duduk di salah sebuah kerusi empuk yang disediakan. Aku tarik selimut tebal yang disediakan,  menunggu kak Amalina menyediakan keperluan rawatan.... 

Aku hanya memerhatikan kak Amalina melakukan kerjanya, ada jarum, ada kapas, gauze, ubat, air ubat.. Yang lain aku pun tak pasti, cuma aku tahu rawatan ni membolehkan darah aku keluar dari badan dan dimasukkan ke dalam mesin untuk dicuci.. 

Itulah yang bonda aku terangkan pada aku, semasa Dr. Lim buat keputusan rawatan ini untuk aku. Bila aku fikir-fikirkan, hebat betul orang yang mencipta mesin dialisis ini ya..

"dayang, meh akak pakaikan mask untuk dayang"

"dayang  jangan gerak-gerak tau.. akak nak pasang ni" pesan kak Amalina.

"okey kak" aku pejamkan mata. Seram pula bila melihat alatan di atas meja, tambahan dengan jarum yang besar tu, bertambah seram aku. 


xxxxx


"Adik... sayang cinta hati abah!" tiba-tiba abah muncul, lantas mencium aku

"Eh abah rupanya... abah ke mana lama sangat, cakap ke kantin je.. lama deno tunggu..." aku memuncungkan mulut tanda merajuk.

"Abah terjumpa kawan tadi, terrrlajak pula berbual.. Soriii" abah tersengih dan buat muka comel

"Adik ni haaa abah beli milo ais deno dinosourous aummm!!" usik abah sambil menunjukkan sebungkus milo ais

Aku yang berpura-pura merajuk kembali gembira.

"Yay! Thank you abah i love you!" bulat mataku melihatkan milo ais yang telah lama aku idamkan. Biasanya ketika waktu dialisis, doctor memberi kelonggaran pada aku untuk makan dan minum apa yang aku suka.

"Haaa hepi tu, hepi juga... Jangan minum banyak sangat ya, dayang tak boleh minum air banyak-banyak tau" tegur kak Amalina tersenyum.

"Hehe.. baiklah" sememangnya aku mempunyai limit untuk minum air. Air aku disukat setiap hari untuk memastikan badan aku tidak "overload" dan aku tidak mengalami sesak nafas. Apabila buah pinggang tidak berfungsi, cecair dalam badan tidak dapat dikeluarkan seperti orang yang sihat.

Alhamdulillah, dapat juga menikmati milo ais, minuman kegemaran aku sejak aku kecil,. Aku senyum, tanda puas hati. Aku tak minum banyak, sekadar melepaskan keinginan aku. Aku lihat abah tersenyum sama, aku tahu abah akan gembira apabila melihat aku senyum.

"Adik ada rasa nak makan apa-apa tak? Nak roti atau nestum? Abah buatkan?"

"Taknak.. takpe dah kenyang" aku menggeleng sahaja. Aku masih kenyang dengan sekeping roti yang aku makan pagi tadi

"Betul?"

"Betulll... " aku senyum

"Okey adik rehat ya...."
"Adik rehat.. nanti abah datang, abah nak call ma"

"Okey abah..."

Sejuk sungguh....  Suhu bilik pula umpama mendodoi aku....


xxxxx


Aku terjaga..

Aku menggosok-gosok mataku.. Rupa-rupanya aku masih di sini. Aku selalu berharap suatu hari aku terjaga dari lena, aku berada di rumah. Tapi itu hanyalah harapan yang aku sendiri tak tahu bila akan menjadi kenyataan

Kulihat jam di dinding. Jam menunjukkan pukul 12 tengahari, bermakna dua jam aku terlena.. Masih berbaki dua jam rawatan heamodialisis aku. Beginilah aku setiap minggu,, rawatan ini dilakukan tiga kali seminggu dan masa setiap rawatan adalah 4 jam setiap sesi.

Sepi bilik ini. Yang kedengaran hanya bunyi mesin yang sekejap-sekejap bising, dan sekejap-sekejap diam...

Tak sabar sungguh aku untuk habiskan rawatan ni.. Mungkin bilik ini sepi, tapi fikiran aku tak pernah sepi dari memikirkan apa akan terjadi pada aku pada hari-hari yang akan datang... Apa akan  aku lalui lagi, adakah rawatan yang lebih teruk? .

Aku juga risau, tak lama lagi aku akan menghadapi peperiksaan UPSR. Adakah aku dapat menduduki peperiksaan tersebut? Sempatkah aku?

Allah......

Mataku terasa hangat lagi......


xxxxx


"Ok dah.... Dah boleh balik bilik.."

"Abah dayang, dayang dah siap dah" beritahu kak Amalina pada abah

Aku terlena lagi.. Segalanya telah siap semasa aku terjaga dari lena. Badan aku rasa lemah, sendi-sendi aku rasa sakit, aku rasa teramat penat.

Beginilah keadaan aku setiap kali rawatan selesai, seluruh badan aku terasa lemah sehinggakan aku tak mampu untuk berjalan. Aku tak tahu bagaimana dengan orang lain, tapi beginilah aku apabila selesai rawatan. Adakah sebab aku hanya berusia 12tahun?

Aku lesu, lemah sahaja aku rasanya..

"Adik.. abah angkat adik ya"

Aku mengangguk perlahan, mataku pejam. Sungguh lemah aku rasakan sehinggakan nak bercakap pun aku tiada tenaga...Abah mengangkat aku ke bilik, dan perlahan-lahan abah baringkan aku di katil...

"Adik rehat.. adik tidur ya... sekejap lagi ma sampai, adik tidur ya" beritahu abah

"Abah keluar sekejap"

Aku hanya menganggukkan kepala tanda faham


Aku penat... aku ingin rehat.........



p/s: pada tahun 2001, my SLE flare teruk.. my kidney totally rosak becoz of SLE/Lupus


Salam Kemerdekaan

SALAM SEHATI SEJIWA

Semoga negaraku Malaysia yang tercinta dan kusayangi
 ini akan  sentiasa aman, sejahtera, terus maju dan 
dilindugi Allah SWT...

 amin

Selamat Hari Merdeka :)


#sayasayangmalaysia
#sayaanakmalaysia


Sadness


Sadness...

Sometimes we need it.. 
and then we will be okey

kan....


thank you sadness :)

© 2010-2014 DAYANGDENO. All Right Reserved. This is a personal blog. Any opinions written in this blog is the opinion of the author and does not involve any other parties. The author will not be liable for any loss or damage incurred while using the information in this blog.Any action without permission is strictly prohibited.