Kenangan Itu # 10 - Dayang Deno

20.4.12

Kenangan Itu # 10

Yr 2001

Wad KK1, Institut Pediatrik


"adik.... adik okey? nak makan?" mama mendekati aku sambil mencium aku. aku hanya menggeleng lemah.. rawatan pada aku ini sememangnya melemahkan aku. aku tidak ada selera makan.. hari ini aku hanya menjamah sekeping roti.. tekakku rasa sangat perit.

hari ini aku hanya baring, menghabiskan masa di atas katil ini. tubuhku lemah, bangun pun tidak berdaya. seluruh badanku rasa sakit dan lemah. aku tahu semua ini kesan rawatan yang diberikan pada aku.. perut aku ditebuk dan dimasukkan tiub.. Aku pun tidak tahu apa rawatan ini... Apa yang aku athu, aku rasa sakit....

aku tak tahu bila rawatan seperti ini akan berakhir. sebolehnya aku tak mahu menanggung sakit ini, mujurlah mama dan abah sentiasa memberikan semangat, sentiasa di sisi aku.

mungkin kerana aku hanyalah budak yang berusia 12tahun, badan aku tak kuat...

kali ini aku terpaksa ditahan di wad lebih lama.. doktor cakap sle aku sangat aktif, aku perlukan rawatan.. aku tahu, itu tanda tidak baik jika aku lama di sini.

aku lihat tangan kiri dan kananku, semuanya lebam.. biru.. semua kesan jarum, kesan ubat. setiap kali bengkak, setiap kali itu jugalah jarum baru akan dipasang... arghh! sakit! bukan sekali dua dicucuk, bahkan tujuh kali! sebolehnya aku mahu lari dari sini tapi apa daya ku, aku sendiri lemah...

aku teringat kejadian semalam....


xxxx


"sakit!! sakit!! tak nak!! ma.. nak balik!!" aku meraung sekuat hati.. dua orang nurse yang memegangku ditendang oleh aku. doktor yang nak menjahit perut aku terjatuh ditepis aku. aku tak tahu dari mana kekuatan itu datang. 

"adik... sabar sayang... sikit je.. adik nak sembuh kan.." mama memujuk aku tapi itu tak dapat mematikan kesakitan yang aku tanggung.

"amalina, awak panggil tiga lagi kawan.. kuat sangat dayang ni" arah doktor di sebelahku. air mataku laju mengalir, aku sakit. mengapa mereka buat begini padaku? berilah aku ubat supaya aku tak menanggung sakit ini. mengapa dijahit tanpa ubat? mengapa?

"taknak! tak nak! tolong taknak! sakit!" aku menjerit lagi, air mata membasahi wajah aku. sesungguhnya hanya Allah tahu kesakitan yang aku tanggung sekarang.

aku tak dapat bergerak lagi, lima orang nurse memegang aku, aku tak dapat bergerak lagi.. sekuat mana pun aku menjerit, aku merayu, mereka tetap memegang aku dengan kuat agar aku tak meronta-ronta. oh tuhan.. tolong aku..

aku menangis semahu-mahunya, doktor tadi meneruskan tugasnya, menyiapkan jahitan yang terbuka diperutku tanpa sebarang ubat atau bius.. aku hanya mampu melihat dan menangis menahan kesakitan... selepas itu aku tak sedar lagi..


xxxx


aku mengeluh lagi... mengimbas kembali kejadian semalam membuatkan aku rasa fobia, fobia melihat doktor semalam. ma ada memberitahu, doktor terpaksa kerana bimbangkan jangkitan kuman jika terlambat.. tetapi aku masih membenci doktor itu kerana menyeksa aku! sakit dimasuk jarum, sakit dijahit.. mereka ingat aku kain? 

aku terfikir, apakah lagi penderitaan yang aku lalui nanti.. adakah lebih teruk dari semalam? aku ngeri bila diingat-ingatkan... ya allah.. janganlah aku melalui semua itu lagi.. tak tertanggung rasanya sakit..

bilalah penderitaan aku akan berakhir....





3 comments:

  1. Semua itu dugaan dari Allah swt.Sabar dalam menghadapi dugaan dariNya :D

    ReplyDelete
  2. sabar ya dayang. sedih baca cerita awak. moga awk tabah hadapi semua dugaan nie. Awak kena kuat. saya arap awk cepat sembuh :)

    ReplyDelete
  3. :'(

    *bughug for you super strong sis deno*

    ReplyDelete