Kenangan Itu #11 - Dayang Deno

29.6.12

Kenangan Itu #11

Tahun 2011

Hospital Sultanah Nur Zahirah, Kuala Terengganu

Wad ICU


Tit.. tut.. tit.. tut....... tut tut tut tut tut!!!

Bunyi tersebut membuatku terjaga. Bunyi apakah itu? Aku perlahan-lahan membuka mata.. oh aku masih di sini rupanya... di wad ini.

“eh kenapa mesin ni berbunyi..? dik... dik...” tiba-tiba seorang wanita berpakaian biru datang hampir kepadaku.. siapakah dia..? aku cuba ingat siapa dia.. akhirnya aku ingat, dia ialah salah seorang jururawat yang menjagaku. Dia mengusap kepalaku sambil berbisik perlahan...

“dayang sayang.. kakak alih tangan dayang sikit ya... tertindih wayar ni..” jururawat tersebut membahasakan dirinya sebagai kakak kepadaku. 

Aku hanya mengangguk, tidak berdaya untuk bercakap. Wayar berserabut di seluruh tubuh aku, terdapat juga tiub dan wayar di mulut dan di dalam krongkongku. Aku tidak dapat bercakap langsung.

“maaf ya, kakak alih sikit..” jururawat tersebut mengalih  tanganku yang tertindih wayar dengan lembut dan perlahan. Dialihnya pula wayar tadi ke tepi.. Aku hanya mampu melihat. Bunyi bising mesin tadi sudah tidak kedengaran.

Aku menggerak-gerakkan tangan, badan yang penuh wayar membuatkan aku rasa tidak selesa. Aku ingin bangun tapi keadaan badanku yang lemah tak mengizinkan. 

“eh adik... jangan bergerak dik.. sakit nanti dik....” jururawat yang baik hati tadi melarangku daripada bergerak. Dia mengusap kepalaku sambil meminta aku rehat.. aku akur, aku memang tidak boleh banyak bergerak. Aku sangat lemah, ya, aku akui itu. Memang aku perlu rehat.


xxxxx


Aku terjaga lagi. Macam-macam bunyi di sini yang terdengar. Mata aku masih juga kabur, aku tak nampak seperti biasa. Namun aku masih boleh melihat.

Aku menoleh ke kiri, tiada sesiapa.. aku menoleh ke kanan.. aku nampak seorang berpakaian putih sedang asyik menulis. Aku pasti, dia ialah seorang doktor. Aku memerhatikan doktor tersebut, tekun sungguh dia menulis. Di sebelahnya pula ada seorang jururawat. 

Sunyi sahaja wad ini. Yang aku dengar hanyalah bunyi mesin yang tak henti-henti. Suasana di sini pun sangat sejuk. Aku hanya mampu terkelip-kelip, tertanya-tanya, di manakah ibu dan ayah ku? Adik-beradikku?

Aku cuba bercakap...”aaa.. aaa” semakin kuat pula aku cuba bercakap. Aku tak berdaya nak bercakap. Semakin aku cuba, semakin perit kerongkong aku. Ahhh.. ya allah... hiba sungguh aku dengan keadaan aku ini. Aku hilang upaya untuk bercakap! Aku tak mampu bergerak! 

Aku sayu...... air mata mula gugur.. tak dapat aku luahkan rasa sedih aku.. hanya allah tahu perasaan ku.“ahhh.. ahhh” aku cuba lagi. Tiba-tiba seorang jururawat datang kepadaku.

“dik, jangan dik... sakit nanti dik...” dia menghampiriku sambil menggosok-gosok badanku. Air mataku mengalir lagi... saat ini hanya air mata yang menggambarkan kesedihan aku ini.
“dik.. kenapa menangis ni.... adik sakit...?” aku menggeleng. 

“jangan nangis dik... macam mana nak baik kalau asyik nangis ni.... adik rindu mak dan ayah?” aku mengangguk perlahan. Pertanyaan tersebut membuatkan air mataku makin laju.. aku takut di sini keseorangan,aku mahu ma dan abah.. aku mahu mereka di sisi aku..

“adik.. mak dan ayah ada... sekarang tak boleh masuk lagi.. mak, ayah, adik-beradik adik semua ada kat luar... diaorang ada masuk jenguk adik pagi tadi... jangan sedih ya....” ujar jururawat kepadaku sambil mengesat air mataku.

“jangan sedih ya..... sabar banyak-banyak.. kakak tahu adik kuat... jangan banyak nangis, nanti macam mana nak sembuh.. sekejap lagi kakak nak masukkan ubat, adik rehat ya.. “

Apabila aku tahu ma, abah dan semua kakak aku ada, aku rasa lebih tenang. Tangisku makin perlahan. Aku rindu mereka. Kalau boleh, aku mahu bangun dan peluk mereka semua.


xxxxx


“adik.... masa untuk ubat” jururawat tersebut senyum kepadaku sambil menyuntik ubat ke dalam sebuah botol yang tergantung di sisi aku. Hmmm.. banyak sungguh wayar di lenganku.. Di kaki pula terdapat dua wayar... Di dadaku pula berserabut wayar yang aku pun tak tahu fungsinya. Yang aku tahu, aku dengar bunyi mesin sahaja.

“okeh, jom dik kita mandi! ” mandi? Aku pelik. Macam mana aku nak mandi? Wayar yang banyak di tubuh badanku, aku juga tak dapat bangun dan macam mana pula tiub pernafasan di dalam mulut aku ini? Aku pelik.

“jom..... kakak mandikan ya...” jururawat tersebut perlahan-lahan mengelap badan aku. Dia mengelap dan menggosok badanku dengan lemah lembut. Baru aku tahu mandi yang dimaksudkan dia.

Seluruh badanku dilap.. disabun.. kemudian dilapkan balik... aku kemudian disapukan bedak dan disarungkan baju yang baru.. rambut aku juga disikatnya. Aku rasa seperti seorang bayi, aku sangat lemah.. semuanya diuruskan oleh dia. Allahuakhbar.. lemahnya aku...

Jururawat  ini sangat lembut dan berhati-hati. Walaupun badan aku penuh wayar, aku tidak berasa sakit dimandikan. Aku berasa sedikit segar walaupun badanku lemah. Baik sungguh jururawat yang menjagaku. Terima kaish kakak..

Aku mula rindu ma dan abah.... aku mahu jumpa mereka.... 

ma abah... adik rindu....





14 comments:

  1. kenapa nie dear? sedeyh je rasee huu

    ReplyDelete
  2. kenangan yang kan terus diingatn

    ReplyDelete
  3. be strong my dear sis..
    Allah sentiasa ada utk bantu kamu ringankan kesakitan kamu :)

    ReplyDelete
  4. :'( bc citer deno ni pun rasa mcm berat je.. deno yg menanggung lagi la.. semoga deno sihat selalu. :)
    slm jumaat

    ReplyDelete
  5. sedih plak baca kisah deno...

    take care tau deno..

    ReplyDelete
  6. kenangan itu kadang2 sukar dilupakan.....

    ReplyDelete
  7. betapa tulusnya hati jururawat tu... deno, semoga cepat sembuh ye...

    ReplyDelete
  8. Allah! beratnya dugaan deno ye? tabahkan hati ye deno.

    ReplyDelete
  9. tembam muke deno

    icu mmg menyeramkan

    masuk sebab akk je

    icu rumah kedua berbulan2 lamenye

    ReplyDelete
  10. sedih akak baca kisah deno...deno orang ganu ke?akak orang ganu jugak...tapi menetap di selangor...

    take care deno..kuatkan semangat ya...

    ReplyDelete