Dayang Deno: Cerpen Kenangan
Showing posts with label Cerpen Kenangan. Show all posts
Showing posts with label Cerpen Kenangan. Show all posts

12.5.17

Kenangan Itu # 14
May 12, 2017 4 Comments


Tahun 2004

SMKSS
Terengganu


xxxx


Hari ni semua cikgu terpaksa menghadiri mesyuarat. Jadi seperti biasa, semua pelajar dalam kelas masing-masing dengan hal sendiri.

Ada yang berbual-bual sesama mereka, ada yang ketawa, ada yang mengulangkaji pelajaran dan ada juga yang membuat hal sendiri.

Aku pula dari tadi mengisi masa aku dengan melukis. Selain membaca, aku juga suka melukis. Aku sudah biasa sendiri, aku tiada kawan rapat untuk menjadi teman berbual. Alin, kawan rapat aku sebelum ini telah berpindah ke kelas yang lain.

Aku dikenali sebagai pelajar yang pendiam di dalam kelas, bukanlah aku tidak mahu bercakap tapi kadang-kadang bila aku bercakap tiada siapa yang sudi mendengar.

Aku juga tiada ramai kawan. Aku faham, kawan-kawan mungkin tak biasa dengan aku yang jarang ke sekolah. Kawan-kawan tahu aku sakit, tapi mereka tak faham tentang penyakit aku. Bila aku sebut sahaja SLE, mereka akan menunjukkan reaksi wajah yang pelik.

Mungkin juga mereka takut dengan aku, takut penyakit SLE ini berjangkit sedangkan penyakit ini tak berjangkit langsung.

Hmm.. Aku rindu sahabat aku, kalau dia ada tentu dia jadi teman aku. Dia sahaja yang faham..

“Ehem ehem” tiba-tiba ada satu suara mematikan lamunan aku

“Jauh termenung? Teringat siapa tu?”

Aku terkejut. Fad rupa-rupanya.. Hmm malas betul aku bercakap dengan budak lelaki yang paling nakal dalam kelas aku ni. Dia seorang sahaja yang nakal.. Mesti ada sahaja kata-kata dia yang menyakitkan hati aku.

“Taklah. Mana ada ingat sesiapa.. “

Cepat-cepat aku simpan alat tulis dan buku lukisan aku di bawah meja. Bimbang pula diambil si Fad.

“Yer la tu... Kau ni aku tengok asyik duduk seorang je.. Dah la jarang datang sekolah"

“Aku ada terdengar cikgu kata kau sakit. Orang sakit kan cengkung.. Tapi muka kau bulat.. doraemon pun kalah! Hahahaha!”

Aku diam, aku tahu Fad memang sengaja nak menyakitkan hati aku. Aku malas nak melayan, nanti semakin menjadi-jadi dia mengejek aku.

“Kenapa diam? Betul la kan, kau bukannya sakit. Buat-buat sakit.. Pastu sengaja tak datang kelas, kan?!” Fad mengetuk kuat meja aku.

Aku cuba sabar walaupun dalam hati aku pedih sangat dengan kata-kata Fad.

Aku tak menjawab, aku diam sahaja. Aku faham perangai budak-budak nakal memang macam ni, makin dilayan makin menjadi-jadi.

“Heyy! Kau bisu?” Fad tiba-tiba memandang aku dengan wajah yang serius.

“Taklah” jawab aku sepatah.

“Tahu pulak bercakap doraemon ni.. Aku ingat bisu!” Fad menyambung gelak.

Tiba-tiba Kamal yang melihat aku dikacau, menegur kelakukan Fad pada aku.

“Hoiii fad kau buat apa tu? Kau jangan cari pasal..”

Fad hanya menjelirkan lidah seperti tak bersalah. Dia makin seronok pula menyakitkan hati aku. Mentang-mentanglah aku diam.

“Jadi memang betul la kau ni tak sakit.. Pura-pura sakit je kan. Aku tahu.. “ Fad memandang sinis.

Aku geram dengan tuduhan Fad, dia ingat aku sengaja tak datang ke sekolah..

Orang mungkin menganggap aku berpura-pura sebab aku dilihat normal, biasa sahaja dan nampak aku sama macam orang lain. Tapi orang tak pernah nampak keadaan aku bila aku sakit.. Tuhan sahaja yang tahu.

Wajah aku pula membulat kesan steroid. Sebenarnya banyak lagi kesan sampingan steroid yang aku tanggung tapi siapalah faham..

“Saya kat hospital, bukan saya sengaja ponteng kelas.. ”

Akhirnya aku bersuara.

“Aku tak percayalah. Kalau betul sakit, aku tengok kau sihat je.. Kau pura-pura je kan…” Fad bercakap dengan tanda mengejek.

“Mengaku jelah!”

Hati aku sakit. Aku berjuang macam nak mati melawan sakit di hospital, tapi aku dikatakan berpura-pura sakit?

Tiba-tiba aku rasa amat geram.

“Awk ni kenapa Fad? Apa yang awk tak puas hati dengan saya? Saya sakit ke, saya nak mati ke apa masalah awak? Saya ada susahkan mak bapak awak ke?!” suaraku menggeletar menahan geram, mataku terasa hangat tapi aku tahankan sahaja.

“Heyy ada orang marah.. Hahahaha!” Fad menjerit mengejek.

Kawan-kawan fad bersorak.

Air mataku mengalir jua.. Mata aku basah, aku sedih dipermainkan. Hati aku dipijak-dipijak, aku diperlakukan seperti aku tak ada perasaan... Aku cuba sabar walau diejek, dituduh, dikatakan bukan-bukan. Aku cuba tabah namun hati aku begitu pedih!

“Awak melampau Fad! Awak jahat!”

“Kenapa awak suka sakitkan hati saya? Awak nak sakit macam saya ke? Percayalah Fad walau satu hari awak berada di tempat saya, awak takkan tahan.. Awak takkan mampu tahan.. Takkan mampu!!” aku menjerit.

Fad tergamam

Satu kelas terdiam, semua mata memandang tepat ke arah aku.

Aku terlalu sedih, hati aku terluka..

Aku mengesat air mata dan terus berlari keluar dari kelas.

Aku ingin lari jauh..



Reading Time:

2.9.15

Kenangan Itu # 13
September 02, 2015 7 Comments
Yr 2001

"Okey dayang, sekejap lagi dialisis kan.. Rehat cukup-cukup" pesan Dr. Lim lantas berlalu.

"Terima kasih doktor..."

Aku berterima kasih pada doktor dengan senyuman tawar. Sebenarnya aku tiada mood kerna aku masih demam, tapi sebagai tanda terima kasih pada doktor yang banyak berjasa pada ku, aku tidak lupa untuk senyum padanya setiap kali dia datang untuk melihat keadaan aku. Aku sayang Dr. Lim.

Aku hanya menjamah sekeping roti dan secawan milo. Entah mengapa seleraku hilang, aku bagaikan tiada nafsu untuk makan. Bila dipaksa barulah aku makan, itu pun kerna aku perlu makan ubat dan perutku tidak boleh dibiarkan kosong.

Makin hari, aku semakin kurus. Berat aku juga semakin susut.. Bagi aku, dah boleh mengalahkan cicak! Cicak pun aku rasakan tak kurus seperti aku ni! Hurmm... Tiba-tiba ingat pula aku pada kakak-kakak aku, apa khabar agaknya kakak-kakak kesayanganku ....

Ku lihat kanan kiri lenganku, bengkak dan lebam kerna bekas dicucuk jarum. Sedih pula aku lihat lengan aku, dah tiada rupa lengan..

"Kesian betul wahai kau lengan, tuan kau ni pun satu, kenapa tak kuat sikit" aku mengomel sendirian sambil aku gosok dan belai perlahan-lahan lenganku

Aku kembali baring..

Ku renung kipas di siling.. Melihat ia berputar, umpama masa yang terus berlalu.. Berbulan-bulan aku di sini, kesihatanku pula semakin hari, makin merosot. Banyak masa kuhabiskan dengan rawatan, namun tidak ada pula perubahan padaku.

Steroid bertambah, ubat-ubatan lain juga bertambah, harapan aku untuk pulang awal dari hospital nampaknya tinggal harapan.. Dengan keadaan aku sekarang yang terpaksa melalui rawatan heamodialisis, satu tiub dipasangkan di leher aku. Pada mulanya agak sakit, pedih.. Selepas beberapa hari, aku dah okey denga tiub tersebut.

Sebenarnya, aku tidaklah faham sangat.. Apa yang aku faham, aku perlu menjalani rawatan ini memandangkan keputusan darah aku tidak baik, dan penyakit aku iaitu SLE sekarang sangat aktif...

Aku ada terdengar Dr. Lim memberitahu abah, SLE telah meyebabkan buah pinggang aku gagal berfungsi sepenuhnya. Rawatan chemo iaitu cyclophasphamide yang aku jalani setiap bulan pun tak memberi kesan dan doktor terpaksa menghentikan rawatan chemo tersebut. 

Sekarang, inilah pengganti kepada rawatan chemo tersebut, heamodialisis. Rimas sungguh aku dengan tiub di leher aku ni, aku nak tidur agak susah.. Aku berjalan dah macam robot, nak menoleh ke kiri dan kanan pun perlu perlahan-lahan, sangat tidak selesa... Hurmm

Mujurlah di Institut Pediatik, wadnya berlainan dan selesa. Satu katil untuk penjaga/ ibubapa dan satu katil untuk pesakit, katil bersebelahan. Tidak seperti hospital lain yang katil hanya disediakan untuk pesakit. 


xxxxx


Sebenarnya, inilah kali kedua aku dengan rawatan heamodialisis. Pertama kali dulu, ketika aku mula-mula didiagnose dengan SLE, iaitu dua tahun yang lalu.

Ngeri pula bila diingat kembali, 4 bulan di hospital... Seksanya rawatan hanya Tuhan yang tahu, macam-macam telah aku rasa, kadang-kadang aku rasa seperti bahan uji kaji, sejujurnya aku pun hairan kenapa aku masih tak sembuh walaupun telah banyak rawatan aku lalui....

Aku cemburu dengan rakan-rakan yang bersama satu wad dengan aku, seorang demi seorang telah dibenarkan pulang. Aku? Bila aku boleh pulang? Aku rindu, rindu nak pulang ke rumah di terengganu, aku rindu nak ke sekolah... Aku rindu segalanya..

Mataku aku terasa hangat lagi......

Aku tak suka rasa ini tapi.....

Allah.... aku ingin sembuh.. aku rindu... aku ingin pulang... aku tertanya-tanya sampai bila aku di sini? sampai bila aku perlu melalui semua ini lagi? 


xxxxx


"Amboi dayang, jauhnya termenung... jom ke bilik HD?" ajak kak Amalina menghentikan lamunan aku

Kak amalina, nurse yang kuanggap seperi kakakku sendiri. Dia sangat baik hati dan penyayang..


"Abah mana? Nak tunggu abah?" tanya kak Amalina

"Ermm abah ke kantin tadi, takpelah kak... Jom" baru aku ingat abah ke kantin sebentar tadi.. Ermm lama pula abah ke sana. 

Aku turun dari katil dibantu oleh kak Amalina. Dia sedia maklum aku agak lemah, dengan badan yang semakin melidi, tanaga aku agak kurang. Tapi mujurlah aku dapat juga berjalan walaupun perlahan.

Turun dari katil, aku lihat baby Chong Ko Hong berdiri di pagar katil tersenyum comel dan bercakap pelatnya.. Dia menegur aku... Walaupun aku tak faham, aku gembira melihat kanak-kanak kecil itu menyapa aku.

"Bye bye Chong Ko Hong, kakak nak pergi dialisis sekejap ya" aku senyum

Kami seperti kawan baik di dalam bilik ini, dialah kawan aku walaupun dia masih bayi yang baru pandai berjalan. Aku kenal baby Chong Ko Hong semasa aku mula-mula didignose dengan SLE. Dia sakit sejak dilahirkan dan dia di hospital lebih lama daripada aku. Dia bayi paling comel dan tabah pernah aku jumpa. Aku kagum dengan ketabahan bayi sekecil itu.. 

Aku yang berusia 12tahun ini pun tak tahan dengan pelbagai rawatan yang menyakitkan, apatah lagi dia baru berusia setahun. Kuat betul si kecil Chong Ko Hong.

Aku berjalan dipimpin kak Amalina, perlahan-lahan dan gaya jalanku umpama robot... Tambahan dengan tiub dileherku, hujung tiub diikat di kepala. Tidak termasuk jarum di tangan kanan dan kiri aku ini, agak rimas sebenarnya. Setiap pergerakan aku mesti berhati-hati.

 Di sini, semuanya kanak-kanak, dari usia satu sebulan hinggalah sebaya aku. Kadang-kadang aku rasa seperti alien diperhatikan kanak-kanak kecil yang lain.. Agaknya mereka pelik melihatkan apa yang terikat di kepala aku.. Aku tersenyum sendiri.....

Ermm.. hari ni hanya dua pesakit yang menjalani rawatan HD dan aku adalah salah seorang pesakit tersebut. Aku terus duduk di salah sebuah kerusi empuk yang disediakan. Aku tarik selimut tebal yang disediakan,  menunggu kak Amalina menyediakan keperluan rawatan.... 

Aku hanya memerhatikan kak Amalina melakukan kerjanya, ada jarum, ada kapas, gauze, ubat, air ubat.. Yang lain aku pun tak pasti, cuma aku tahu rawatan ni membolehkan darah aku keluar dari badan dan dimasukkan ke dalam mesin untuk dicuci.. 

Itulah yang mama aku terangkan pada aku, semasa Dr. Lim buat keputusan rawatan ini untuk aku. Bila aku fikir-fikirkan, hebat betul orang yang mencipta mesin dialisis ini ya..

"dayang, meh akak pakaikan mask untuk dayang"

"dayang  jangan gerak-gerak tau.. akak nak pasang ni" pesan kak Amalina.

"okey kak" aku pejamkan mata. Seram pula bila melihat alatan di atas meja, tambahan dengan jarum yang besar tu, bertambah seram aku. 


xxxxx


"Adik... sayang abah!" tiba-tiba abah muncul, lantas mencium aku

"Eh abah rupanya... abah ke mana lama sangat, cakap ke kantin je.. lama deno tunggu..." aku memuncungkan mulut tanda merajuk.

"Abah terjumpa kawan tadi, terrrlajak pula berbual.. Soriii" abah tersengih dan buat muka comel

"Adik ni haaa abah beli milo ais deno dinosourous aummm!!" usik abah sambil menunjukkan sebungkus milo ais

Aku yang berpura-pura merajuk kembali gembira.

"Yay! Thank you abah i love you!" bulat mataku melihatkan milo ais yang telah lama aku idamkan. Biasanya ketika waktu dialisis, doctor memberi kelonggaran pada aku untuk makan dan minum apa yang aku suka.

"Haaa hepi tu, hepi juga... Jangan minum banyak sangat ya, dayang tak boleh minum air banyak-banyak tau" tegur kak Amalina tersenyum.

"Hehe.. baiklah" sememangnya aku mempunyai limit untuk minum air. Air aku disukat setiap hari untuk memastikan badan aku tidak "overload" dan aku tidak mengalami sesak nafas. Apabila buah pinggang tidak berfungsi, cecair dalam badan tidak dapat dikeluarkan seperti orang yang sihat.

Alhamdulillah, dapat juga menikmati milo ais, minuman kegemaran aku sejak aku kecil,. Aku senyum, tanda puas hati. Aku tak minum banyak, sekadar melepaskan keinginan aku. Aku lihat abah tersenyum sama, aku tahu abah akan gembira apabila melihat aku senyum.

"Adik ada rasa nak makan apa-apa tak? Nak roti atau nestum? Abah buatkan?"

"Taknak.. takpe dah kenyang" aku menggeleng sahaja. Aku masih kenyang dengan sekeping roti yang aku makan pagi tadi

"Betul?"

"Betulll... " aku senyum

"Okey adik rehat ya...."
"Nanti abah datang, abah nak call ma"

"Okey abah..."

Sejuk sungguh....  Suhu bilik yang sejuk pula umpama mendodoi aku....


xxxxx


Aku terjaga..

Aku menggosok-gosok mataku.. Rupa-rupanya aku masih di sini. Aku selalu berharap suatu hari aku terjaga dari lena, aku berada di rumah. Tapi itu hanyalah harapan yang aku sendiri tak tahu bila akan menjadi kenyataan

Kulihat jam di dinding. Jam menunjukkan pukul 12 tengahari, bermakna dua jam aku terlena.. Masih berbaki dua jam rawatan heamodialisis aku. Beginilah aku setiap minggu,, rawatan ini dilakukan tiga kali seminggu dan masa setiap rawatan adalah 4 jam setiap sesi.

Sepi bilik ini. Yang kedengaran hanya bunyi mesin yang sekejap-sekejap bising, dan sekejap-sekejap diam...

Tak sabar sungguh aku untuk habiskan rawatan ni.. Mungkin bilik ini sepi, tapi fikiran aku tak pernah sepi dari memikirkan apa akan terjadi pada aku pada hari-hari yang akan datang... Apa akan  aku lalui lagi, adakah rawatan yang lebih teruk? .

Aku juga risau, tak lama lagi aku akan menghadapi peperiksaan UPSR. Adakah aku dapat menduduki peperiksaan tersebut? Sempatkah aku?

Allah......

Mataku terasa hangat lagi......


xxxxx


"Ok dah.... Dah boleh balik bilik.."

"Abah dayang, dayang dah siap dah" beritahu kak Amalina pada abah

Aku terlena lagi.. Segalanya telah siap semasa aku terjaga dari lena. Badan aku rasa lemah, sendi-sendi aku rasa sakit, aku rasa teramat penat.

Beginilah keadaan aku setiap kali rawatan selesai, seluruh badan aku terasa lemah sehinggakan aku tak mampu untuk berjalan. Aku tak tahu bagaimana dengan orang lain, tapi beginilah aku apabila selesai rawatan. Adakah sebab aku hanya berusia 12tahun?

Aku lesu, lemah sahaja aku rasanya..

"Adik.. abah angkat adik ya"

Aku mengangguk perlahan, mataku pejam. Sungguh lemah aku rasakan sehinggakan nak bercakap pun aku tiada tenaga...Abah mengangkat aku ke bilik, dan perlahan-lahan abah baringkan aku di katil...

"Adik rehat.. sekejap lagi ma sampai, adik tidur ya" beritahu abah

"Abah keluar sekejap"

Aku hanya menganggukkan kepala tanda faham


Aku penat... aku ingin rehat.........



p/s: pada tahun 2001, my SLE flare teruk.. my kidney totally rosak becoz of SLE/Lupus


**related entry : deno and SLE


Reading Time:

5.4.13

Kenangan Itu # 12
April 05, 2013 7 Comments
Tahun 2003

Aku merenung keras ujian yang diberikan oleh cikgu.. Rasa sebak kembali lagi, hati aku bagai dihiris-hiris.. Terkenang peristiwa yang berlaku di sekolah tengahari tadi...


xxxxx


SMKSS


"Dayang! mari ke depan!" Cikgu memanggil aku dengan muka yang yang serius dan suara yang lantang. Satu kelas tersentak, terkejut dengan suara cikgu yang kuat. Mendengar namaku dipanggil, aku bangun dan berjalan perlahan ke meja cikgu.. Aku rasa tidak sedap hati, lebih-lebih lagi melihat renungan cikgu pada aku.. Jantung aku berdegup laju..

"Awak tengok result awak nih!"cikgu menunjukkan kertas ujian bulanan Sejarah padaku. Tercatat markah yang rendah dan aku tahu markah tersebut menunjukkan aku gagal. Namun aku tak terkejut.. itu sudah aku jangkakan kerana beberapa minggu ini, aku jarang ke sekolah kerana masalah kesihatan aku.. Banyak masa aku dihabiskan di hospital, aku tak dapat fokus belajar....

Aku diam.. aku hanya tunduk merenung kertas ujian aku.. Aku tidak berani memandang wajah cikgu yang merenung aku dengan renungan tajam seperti singa yang mahu menelan mangsanya!

Tiba-tiba...

"Awak ni belajar ke tak? Orang lain  boleh lulus kenapa awak gagal?!"

"Awak buat apa? Kalau result macam ni, baik awak tak payah ke sekolah! Buang masa saya je ajar awak!!" Lantang suara cikgu memarahi aku..

Aku tergamam. Aku rasakan seperti ada batu besar memhempap atas kepalaku.. Aku tak sangka aku akan ditengking sebegitu rupa di hadapan rakan-rakan sekelasku.. Aku tunduk,  mataku terasa hangat namun aku tabahkan hati supaya tidak menangis di hadapan cikgu dan rakan-rakan..

"Sudah! Pergi duduk tempat awak!" 

Aku berjalan perlahan ke arah meja.. langkahku rasa lemah sekali.... Aku duduk.. mengetap bibir.. menahan air mata.. Namun ada juga titis jernih mengalir perlahan di pipiku... 

"Awak okey...?" tiba-tiba sahabatku di sebelahku menegurkan..

"Saya okey.. tak apa.. terima kasih.." aku tersenyum tawar 


....................


Loceng waktu rehat telah berbunyi.. semua rakan-rakan keluar mengisi perut lapar.. aku...?Aku keluar dan berlari ke hujung bangunan kelas... di tempat yang tiada pelajar..

Aku duduk di satu sudut.. Terngiang-ngiang kata-kata cikgu pada aku.. Aku rasa terhina..Tak pernah aku rasa sebegini! Air mata yang aku tahan-tahan sejak tadi akhirnya mengalir laju membasahi pipiku.. Ya allah, teruk sangatakah aku? Sedih sangat ....

"dayang......." tiba-tiba ada satu suara yang aku kenal menegur aku dari belakang...

aku menoleh ke belakang.. rupa-rupanya adzian ada mengekori aku..
"Kenapa ni dayang... awak fikir pasal tadi lagi?" adzian bertanya kepadaku

"Awak........" aku mengetap bibir menahan tangisku.....

"Saya ni bodoh ke? Teruk sangatkah saya? Tak layakkah saya belajar???" Esakku makin kuat.. bertalu-talu soalan yang bermain diminda aku, aku luahkan pada sahabat karibku itu..

"Dayang.... kenapa cakap macam tu....? Awak tak bodoh... kalau awak bodoh, kenapa dulu masa UPSR awak dapat 5A? kalau awak bodoh, kenapa awak dapat belajar di sini? Tak baik awak cakap macam tu...." adzian membantah kata-kataku..

"Habis tu.. kenapa cikgu sanggup kata saya macam tu? Tak bolehkah cikgu cakap baik-baik dengan saya? Saya ditengking di depan kawan-kawan... Tak pernah saya rasa terhina macam ni... Kenapa orang susah nak faham? Bukan saya tak mahu belajar! bukan saya malas... saya... saya...." aku kehilangan kata-kata.. aku rasa sangat sebak apabila ingat kembali kata-kata cikgu

" Awak..... mungkin cikgu terlalu marah tadi... Saya tahu, awak banyak sakit beberapa minggu ni, awak pun banyak tak datang ke sekolah sebab sakit kan...? Sebab tu awak tak dapat nak beri perhatian penuh dalam pelajaran..." "awak sabarlah..." tambah adzian sambil menghulurkan beberapa helai tisu kepada aku..

"Dah la... jangan menangis.. jangan fikirkan sangat hal tadi, nanti awak stress pula.. kalau awak stress nanti bestfriend not forever a.k.a mr. SLE yang macam biskut chipsmore tu datang kacau awak macam mana? tak pasal-pasal awak sakit... risau saya nanti! " adzian menasihati aku.

"Dayang.. awak jangan bimbang saya ada... baiklah! saya sebagai bestfriend forever awak berjanji dan berikrar  akan sentiasa menyokong dan menyayangi awak sampai bila-bila! Percayalah!" Adzian tiba-tiba memberi tabik hormat yang lagaknya seperti seorang inspektor polis! 

Dalam tangis, aku tergelak kecil..Hati aku sedikit terubat dengan nasihat dan gelagat sahabat karib aku ini.. Adzian, sahabat aku sejak tingkatan1..

"Ish.. nakal la awak ni adzian..." aku tersenyum

"Haaaaa.... kan comel senyum macam tu... " lalu Adzian menghulurkan sebungkus roti padaku..

"Tak apa la awak.. saya tak lapar..." aku menolak kerana seleraku kurang sejak peristiwa di kelas tadi.

"Awak tak lapar atau...... ha! kalau awak tak makan nanti saya report pada ayahanda awak! makan ya? " Adzian memaksa aku makan.. aku tahu dia risaukan aku.. Esakku sudah makin perlahan...

"Hmmm... baiklah tuan puteri.. patik ikut sahaja..."aku mengambil bungkusan roti sambil bergurau dengannya.. aku mengikut sahaja kehendak dia.. sebenarnya aku rasa bersalah kerana menyusahkan dia dan membuat dia risau..

"Awak.. terima kasih kerana menemani saya dan faham saya.. terima kasih juga kerana menjadi sahabat saya.. saya sayang awak!" lantas aku terus memeluk adzian.. aku rasa sangat terharu mendapat seorang sahabat sepertinya...

Adzian juga memeluk aku dengan erat.. Kemudian dia meleraikan pelukan dan memandang tepat ke arahku..

"Saya juga begitu.. terima kasih awak kerana menjadi sahabat saya.. Saya sayang awak.. Kalau awak sayang saya, janganlah menangis lagi..  janjilah dengan saya yang awak akan jaga kesihatan awak dengan baik, okey?"  nampak keikhlasan di raut wajahnya..

"Baiklah awak........" aku terseyum kembali....



xxxxxx



Tok tok tok!

Lamunan aku terputus dengan bunyi ketukan pintu bilik.. tanpa sedar, air mata aku mengalir.. cepat2 kukesat air mata agar tidak diketahui abah.. aku tak mahu abah atau mama risau.....

"adik... adik... buat apa tu... jom makan!" abah mengetuk pintu memanggil aku untuk makan..

"ya abah!!! sekejap! nanti deno keluar! " aku membalas dari dalam bilik... cepat-cepat kusapu sisa titis jernih di pipiku

Dalam kesedihan, aku tersenyum.. aku bersyukur, aku mempunyai sahabat sebaik dia.





p/s: pada tahun 2004, SLE sangat aktif dan deno kerap sakit dan banyak "menginap" di hospital.. pada tahun tersebut, deno dapat pengecualian khas daripada Kementerian Pelajaran Malasyia daripada menduduki peperiksaan PMR dan terus naik ke tingkatan 4 dan deno terlewat sedikit masuk tingkatan 4 kerana masalah kesihatan... syukur walaupun kerap sakit, pada tahun 2006 deno dapat menduduki SPM dan mendapat keputusan yang baik.. alhamdulillah :') 



Reading Time:

29.6.12

Kenangan Itu #11
June 29, 2012 14 Comments
Tahun 2011

Hospital Sultanah Nur Zahirah, Kuala Terengganu

Wad ICU


Tit.. tut.. tit.. tut....... tut tut tut tut tut!!!

Bunyi tersebut membuatku terjaga. Bunyi apakah itu? Aku perlahan-lahan membuka mata.. oh aku masih di sini rupanya... di wad ini.

“eh kenapa mesin ni berbunyi..? dik... dik...” tiba-tiba seorang wanita berpakaian biru datang hampir kepadaku.. siapakah dia..? aku cuba ingat siapa dia.. akhirnya aku ingat, dia ialah salah seorang jururawat yang menjagaku. Dia mengusap kepalaku sambil berbisik perlahan...

“dayang sayang.. kakak alih tangan dayang sikit ya... tertindih wayar ni..” jururawat tersebut membahasakan dirinya sebagai kakak kepadaku. 

Aku hanya mengangguk, tidak berdaya untuk bercakap. Wayar berserabut di seluruh tubuh aku, terdapat juga tiub dan wayar di mulut dan di dalam krongkongku. Aku tidak dapat bercakap langsung.

“maaf ya, kakak alih sikit..” jururawat tersebut mengalih  tanganku yang tertindih wayar dengan lembut dan perlahan. Dialihnya pula wayar tadi ke tepi.. Aku hanya mampu melihat. Bunyi bising mesin tadi sudah tidak kedengaran.

Aku menggerak-gerakkan tangan, badan yang penuh wayar membuatkan aku rasa tidak selesa. Aku ingin bangun tapi keadaan badanku yang lemah tak mengizinkan. 

“eh adik... jangan bergerak dik.. sakit nanti dik....” jururawat yang baik hati tadi melarangku daripada bergerak. Dia mengusap kepalaku sambil meminta aku rehat.. aku akur, aku memang tidak boleh banyak bergerak. Aku sangat lemah, ya, aku akui itu. Memang aku perlu rehat.


xxxxx


Aku terjaga lagi. Macam-macam bunyi di sini yang terdengar. Mata aku masih juga kabur, aku tak nampak seperti biasa. Namun aku masih boleh melihat.

Aku menoleh ke kiri, tiada sesiapa.. aku menoleh ke kanan.. aku nampak seorang berpakaian putih sedang asyik menulis. Aku pasti, dia ialah seorang doktor. Aku memerhatikan doktor tersebut, tekun sungguh dia menulis. Di sebelahnya pula ada seorang jururawat. 

Sunyi sahaja wad ini. Yang aku dengar hanyalah bunyi mesin yang tak henti-henti. Suasana di sini pun sangat sejuk. Aku hanya mampu terkelip-kelip, tertanya-tanya, di manakah ibu dan ayah ku? Adik-beradikku?

Aku cuba bercakap...”aaa.. aaa” semakin kuat pula aku cuba bercakap. Aku tak berdaya nak bercakap. Semakin aku cuba, semakin perit kerongkong aku. Ahhh.. ya allah... hiba sungguh aku dengan keadaan aku ini. Aku hilang upaya untuk bercakap! Aku tak mampu bergerak! 

Aku sayu...... air mata mula gugur.. tak dapat aku luahkan rasa sedih aku.. hanya allah tahu perasaan ku.“ahhh.. ahhh” aku cuba lagi. Tiba-tiba seorang jururawat datang kepadaku.

“dik, jangan dik... sakit nanti dik...” dia menghampiriku sambil menggosok-gosok badanku. Air mataku mengalir lagi... saat ini hanya air mata yang menggambarkan kesedihan aku ini.
“dik.. kenapa menangis ni.... adik sakit...?” aku menggeleng. 

“jangan nangis dik... macam mana nak baik kalau asyik nangis ni.... adik rindu mak dan ayah?” aku mengangguk perlahan. Pertanyaan tersebut membuatkan air mataku makin laju.. aku takut di sini keseorangan,aku mahu ma dan abah.. aku mahu mereka di sisi aku..

“adik.. mak dan ayah ada... sekarang tak boleh masuk lagi.. mak, ayah, adik-beradik adik semua ada kat luar... diaorang ada masuk jenguk adik pagi tadi... jangan sedih ya....” ujar jururawat kepadaku sambil mengesat air mataku.

“jangan sedih ya..... sabar banyak-banyak.. kakak tahu adik kuat... jangan banyak nangis, nanti macam mana nak sembuh.. sekejap lagi kakak nak masukkan ubat, adik rehat ya.. “

Apabila aku tahu ma, abah dan semua kakak aku ada, aku rasa lebih tenang. Tangisku makin perlahan. Aku rindu mereka. Kalau boleh, aku mahu bangun dan peluk mereka semua.


xxxxx


“adik.... masa untuk ubat” jururawat tersebut senyum kepadaku sambil menyuntik ubat ke dalam sebuah botol yang tergantung di sisi aku. Hmmm.. banyak sungguh wayar di lenganku.. Di kaki pula terdapat dua wayar... Di dadaku pula berserabut wayar yang aku pun tak tahu fungsinya. Yang aku tahu, aku dengar bunyi mesin sahaja.

“okeh, jom dik kita mandi! ” mandi? Aku pelik. Macam mana aku nak mandi? Wayar yang banyak di tubuh badanku, aku juga tak dapat bangun dan macam mana pula tiub pernafasan di dalam mulut aku ini? Aku pelik.

“jom..... kakak mandikan ya...” jururawat tersebut perlahan-lahan mengelap badan aku. Dia mengelap dan menggosok badanku dengan lemah lembut. Baru aku tahu mandi yang dimaksudkan dia.

Seluruh badanku dilap.. disabun.. kemudian dilapkan balik... aku kemudian disapukan bedak dan disarungkan baju yang baru.. rambut aku juga disikatnya. Aku rasa seperti seorang bayi, aku sangat lemah.. semuanya diuruskan oleh dia. Allahuakhbar.. lemahnya aku...

Jururawat  ini sangat lembut dan berhati-hati. Walaupun badan aku penuh wayar, aku tidak berasa sakit dimandikan. Aku berasa sedikit segar walaupun badanku lemah. Baik sungguh jururawat yang menjagaku. Terima kaish kakak..

Aku mula rindu ma dan abah.... aku mahu jumpa mereka.... 

ma abah... adik rindu....





Reading Time:

20.4.12

Kenangan Itu # 10
April 20, 2012 3 Comments
Yr 2001

Wad KK1, Institut Pediatrik


"adik.... adik okey? nak makan?" mama mendekati aku sambil mencium aku. aku hanya menggeleng lemah.. rawatan pada aku ini sememangnya melemahkan aku. aku tidak ada selera makan.. hari ini aku hanya menjamah sekeping roti.. tekakku rasa sangat perit.

hari ini aku hanya baring, menghabiskan masa di atas katil ini. tubuhku lemah, bangun pun tidak berdaya. seluruh badanku rasa sakit dan lemah. aku tahu semua ini kesan rawatan yang diberikan pada aku.. perut aku ditebuk dan dimasukkan tiub.. Aku pun tidak tahu apa rawatan ini... Apa yang aku athu, aku rasa sakit....

aku tak tahu bila rawatan seperti ini akan berakhir. sebolehnya aku tak mahu menanggung sakit ini, mujurlah mama dan abah sentiasa memberikan semangat, sentiasa di sisi aku.

mungkin kerana aku hanyalah budak yang berusia 12tahun, badan aku tak kuat...

kali ini aku terpaksa ditahan di wad lebih lama.. doktor cakap sle aku sangat aktif, aku perlukan rawatan.. aku tahu, itu tanda tidak baik jika aku lama di sini.

aku lihat tangan kiri dan kananku, semuanya lebam.. biru.. semua kesan jarum, kesan ubat. setiap kali bengkak, setiap kali itu jugalah jarum baru akan dipasang... arghh! sakit! bukan sekali dua dicucuk, bahkan tujuh kali! sebolehnya aku mahu lari dari sini tapi apa daya ku, aku sendiri lemah...

aku teringat kejadian semalam....


xxxx


"sakit!! sakit!! tak nak!! ma.. nak balik!!" aku meraung sekuat hati.. dua orang nurse yang memegangku ditendang oleh aku. doktor yang nak menjahit perut aku terjatuh ditepis aku. aku tak tahu dari mana kekuatan itu datang. 

"adik... sabar sayang... sikit je.. adik nak sembuh kan.." mama memujuk aku tapi itu tak dapat mematikan kesakitan yang aku tanggung.

"amalina, awak panggil tiga lagi kawan.. kuat sangat dayang ni" arah doktor di sebelahku. air mataku laju mengalir, aku sakit. mengapa mereka buat begini padaku? berilah aku ubat supaya aku tak menanggung sakit ini. mengapa dijahit tanpa ubat? mengapa?

"taknak! tak nak! tolong taknak! sakit!" aku menjerit lagi, air mata membasahi wajah aku. sesungguhnya hanya Allah tahu kesakitan yang aku tanggung sekarang.

aku tak dapat bergerak lagi, lima orang nurse memegang aku, aku tak dapat bergerak lagi.. sekuat mana pun aku menjerit, aku merayu, mereka tetap memegang aku dengan kuat agar aku tak meronta-ronta. oh tuhan.. tolong aku..

aku menangis semahu-mahunya, doktor tadi meneruskan tugasnya, menyiapkan jahitan yang terbuka diperutku tanpa sebarang ubat atau bius.. aku hanya mampu melihat dan menangis menahan kesakitan... selepas itu aku tak sedar lagi..


xxxx


aku mengeluh lagi... mengimbas kembali kejadian semalam membuatkan aku rasa fobia, fobia melihat doktor semalam. ma ada memberitahu, doktor terpaksa kerana bimbangkan jangkitan kuman jika terlambat.. tetapi aku masih membenci doktor itu kerana menyeksa aku! sakit dimasuk jarum, sakit dijahit.. mereka ingat aku kain? 

aku terfikir, apakah lagi penderitaan yang aku lalui nanti.. adakah lebih teruk dari semalam? aku ngeri bila diingat-ingatkan... ya allah.. janganlah aku melalui semua itu lagi.. tak tertanggung rasanya sakit..

bilalah penderitaan aku akan berakhir....





Reading Time: